Daftar Film AI Yang Disukai Para Insinyur

Daftar Film AI Yang Disukai Para Insinyur – Selama beberapa tahun terakhir, film AI telah mengeksplorasi hubungan kita dengan teknologi, mulai dari film bencana hingga romansa. Hal ini sering kali meninggalkan kita dengan pertanyaan-pertanyaan menarik dan kritik diri.

Daftar Film AI Yang Disukai Para Insinyur

Daftar Film AI Yang Disukai Para Insinyur

tesseractfilm – Inilah 10 film bertema AI terbaik untuk ditonton akhir pekan ini dengan cara yang bijaksana dan menarik untuk membantu Anda mengatasi mabuk Anda.

AI Artificial Intelligence (2001)
Berdasarkan cerita pendek karya Brian Aldiss, AI menceritakan kisah seorang anak robot super-duper (Haley Joel Osment) yang ditinggalkan oleh pemilik manusianya dan dikirim untuk menemukan tujuannya. Film ini adalah sebuah perjalanan panjang yang mempertanyakan apa yang membuat seseorang menjadi manusia dan menawarkan sedikit jawaban yang meyakinkan.

 

Baca Juga :Sinopsis Film The Creator Artificial Intelligence

 

Ex Machina (2014)
Ini adalah pendekatan yang menarik terhadap kecerdasan buatan. Ini terungkap seperti film horor, mengisolasi karakter dan menciptakan ancaman berbahaya. Film ini dibintangi oleh Oscar Isaac dan Alicia Vikander, keduanya memberikan penampilan yang sangat kuat. Meski lebih horor, permainan catur klaustrofobia ini mengeksplorasi bagaimana kita bisa menghadapi sesuatu yang sangat mirip dengan kita. Ini adalah singgungan menawan pada kisah Kubrick, yang mengedepankan sensualitas dan moralitas.

2001: A Space Odyssey
HAL adalah karakter yang menarik meskipun dia pendiam dan lembut. Sikapnya yang tenang sangat kontras dengan kebrutalannya. HAL bisa membaca bibir, menolak mencabut akarnya dan berpikir kritis untuk merencanakan kelangsungan hidupnya. Berdasarkan permohonannya di lokasi kejadian, belum diketahui apakah HAL benar-benar ingin bertahan atau melanjutkan tugasnya. Pemrograman seseorang, selain memberi mereka begitu banyak kekuatan, juga bisa menjadi alasan agresi mereka. Konsep-konsep ini sangat besar dan telah memengaruhi setiap film AI sejak saat itu.

Blade Runner (1982)
Karya Ridley Scott mungkin adalah salah satu film fiksi ilmiah paling terkenal sepanjang masa. Kota metropolitan neon yang suram adalah tempat yang sempurna untuk adaptasi yang luar biasa ini. Para pengganda hanya memikirkan kelangsungan hidup mereka sendiri; setiap gerakan antagonis bersifat kekerasan tetapi secara tematis bersifat simpatik. Otak AI diberikan beberapa aturan menarik untuk diikuti.

Transendensi (2014)
Saat nyawa Will Caster dalam bahaya, pasangan dan istrinya Evelyn melangkah lebih jauh dan mengunggah kesadaran Will ke komputer kuantum. Dari sini, plotnya berkisar pada keputusan Will untuk hidup dalam wujud virtual barunya. Meskipun beberapa orang mungkin menganggap Transendensi klise, ini adalah salah satu film AI terbaik yang pernah dibuat.

I am a Mother (2019)
I am a Mother menunjukkan dunia dystopian di mana robot membesarkan seorang gadis remaja untuk mengisi kembali dunia dengan manusia setelah virus menghancurkan dunia. Ketika ibu robot kehilangan kekuatannya, putrinya, yang awalnya tidak menyadari kenyataan, mulai menyadari adanya anomali. Kisah thriller fiksi ilmiah menggunakan teknologi kecerdasan buatan ini dimulai ketika seorang putri bertemu wanita lain.

 

Baca Juga : Chelsea Football Club Memanfaatkan Kecerdasan Buatan

 

Singularity (2017)
Film ini mengikuti pengembangan superkomputer oleh perusahaan robotika untuk mengakhiri konflik global. Namun semuanya menjadi salah ketika robot AI menganggap umat manusia adalah ancaman terbesar dunia dan ingin menghancurkan manusia. Dalam 97 tahun, hanya sedikit orang yang tetap tersembunyi dari pasukan robot. Seiring berjalannya cerita yang lambat, film tersebut mungkin tidak cocok untuk semua penonton.

Walls – E (2008)
Secara tematis, gambar Disney ini sangat kaya. Hal ini tidak memberikan pencerahan yang baik bagi kemanusiaan. Tentu saja, ada anggapan bahwa umat manusia meninggalkan bumi setelah merusak ekologinya. Pada akhirnya, manusia mengandalkan kecerdasan buatan untuk bertahan hidup dan menyelesaikan tugas-tugas monoton. Saat WALL-E belajar mencintai di EVE, kita menjadi robot yang bodoh dan tidak terpengaruh. Film ini menawarkan kontras yang bagus dengan banyak pesona dan humor yang serupa.

I, Robot (2004)
Permusuhan karakter utama terhadap kecerdasan buatan dapat dimengerti. Alih-alih mengejar wanita tersebut, robot tersebut menyelamatkannya dari tenggelam. Ini adalah contoh kekeliruan dalam eksistensi berbasis logika: kurangnya empati. Tokoh antagonisnya, Sonny, adalah pria menarik yang bingung kenapa dia menonjol dari teman-teman sekelasnya. Persahabatan, pembunuhan, dan penghakiman hanyalah beberapa tema yang diangkat dalam film ini. Pada akhirnya sang tokoh utama terselamatkan dari pola-pola lama yang ditinggalkan begitu saja.

Slide (2013)
Ini adalah video yang menunjukkan betapa terpecahnya kita sebagai satu spesies. Berbeda dengan novel lainnya, hubungan protagonis dengan AI Samantha terjalin mesra. Gagasan bahwa kita dapat menciptakan koneksi yang lancar dengan memberikan informasi pribadi merupakan gagasan yang menarik untuk dieksplorasi. Meskipun film tersebut menggambarkan hubungan manusia sebagai hal yang buruk dan tidak memuaskan, hubungan kita dengan kecerdasan buatan selalu salah. Ini adalah pernyataan yang jelas tentang kekeliruan koneksi AI: AI berada di luar pemahaman kita dan menyebabkan ketidakpastian total.