Teknologi Canggih Yang Digunakan Dalam Industri Film Hollywood

Teknologi Canggih Yang Digunakan Dalam Industri Film Hollywood – Industri film Hollywood telah sukses sejak tahun 1919 dan merupakan salah satu industri hiburan paling bergengsi di dunia. Puluhan studio hiburan raksasa Amerika memproduksi ratusan film dan serial televisi setiap tahunnya yang didistribusikan di bioskop dan melalui berbagai platform streaming, berhasil menarik semakin banyak penggemar dari seluruh dunia.

Teknologi Canggih Yang Digunakan Dalam Industri Film Hollywood

Teknologi Canggih Yang Digunakan Dalam Industri Film Hollywood

tesseractfilm – Apalagi sejak Walt Disney Studios mengakuisisi perusahaan hiburan besar lainnya seperti Marvel, National Geographic, Pixar, Star Wars, dan 20th Century Fox serta meluncurkan platform Disney+, ratusan film dari kelima perusahaan tersebut menjadi populer karena film dokumenter dan serial televisi. . Pemirsa dan penggemar akan memiliki akses yang lebih mudah di platform yang sama.

Namun meskipun platform layanan streaming lain seperti Netflix, Amazon Prime, dan HBO Max sudah ada sejak lama sebelum Disney+, tidak dapat disangkal bahwa popularitas Disney+ tampaknya sepadan dengan kehadirannya. Oleh karena itu, kedua perusahaan bersaing satu sama lain dalam hal memberikan hiburan spektakuler kepada para penggemarnya dan berusaha mengungguli popularitas satu sama lain. Netflix, yang terkenal dengan serial “Stranger Things”, HBO Max untuk Game of Thrones, dan Amazon Prime, tidak menginginkan hal itu.

 

baca jugaa : Bagaimana Alat Video AI Mengubah Industri Film 

 

Selain itu, bagian pertama akan ditampilkan. Penguasa Cincin: Cincin Kekuasaan. Selanjutnya jika kita melihat fakta mengenai kepopuleran masing-masing serial televisi, genre film yang paling banyak digemari penonton di seluruh dunia saat ini umumnya adalah fantasi dan fiksi ilmiah, dan nyatanya berkisah tentang dunia lain yang penuh dengan makhluk-makhluk unik dan menggambarkan. dunia masa depan. Alam semesta penuh dengan hal-hal menakjubkan, dan dibutuhkan imajinasi luar biasa serta teknologi canggih untuk menghidupkan dunia indah ini di layar lebar. Oleh karena itu, industri film Hollywood terus berkembang dan mengembangkan berbagai teknologi canggih, sehingga secara tidak langsung bersaing dengan industri hiburan lainnya. Banyak perusahaan efek visual yang didirikan oleh sutradara ternama agar mereka dapat melatih imajinasinya mengenai film yang ingin mereka garap.

Industrial Light & Magic, perusahaan efek visual (VFX) yang didirikan oleh George Lucas pada tahun 1975, membawa dimensi baru ke dunia film dengan pengembangan StageCraft Volume, yang pertama kali digunakan dalam produksi serial televisi Disney+ The Mandalorian .menciptakan inovasi. StageCraft 2019 sendiri merupakan teknologi efek visual yang menciptakan set virtual berupa dinding video yang mengelilingi aktor dan kru selama pembuatan film. Tujuan dari perancangan ini sendiri adalah untuk memberikan sejumlah manfaat bagi tim produksi film, karena dapat menggantikan penggunaan green screen yang saat ini banyak digunakan dalam berbagai proses produksi film. Dan yang terpenting, Anda dapat mengurangi anggaran produksi saat bepergian. Edit gambar secara langsung untuk mengurangi beban kerja staf VFX. Seniman dapat menerapkan CGI (Computer Generated Images) ke berbagai adegan. Manfaat lain dari produksi panggung virtual ini adalah produser film dapat menggunakan Stagecraft untuk menciptakan lingkungan visual di dalam studio mereka, daripada mengeluarkan uang untuk menerbangkan ratusan staf produksi ke lokasi aslinya.

 

baca jugaa : Pundit Sepak Bola Indonesia khusus Menganalisis Pertandingan  

 

Inovasi dalam industri perfilman akibat kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi semakin memudahkan para sineas Hollywood untuk terus memproduksi berbagai jenis film blockbuster yang melampaui penerimaan box office dan memenangkan penghargaan bergengsi di seluruh dunia. jumlah serial televisi meningkat. Platform layanan streaming ini mengutamakan kualitas dan penggunaan efek visual yang memukau dalam seluruh produksinya, meski diproduksi dalam waktu singkat. Keuntungan lain dari produksi video dengan StageCraft adalah Anda dapat mendukung aktor Anda dengan tidak hanya membayangkan lingkungan di mana mereka akan berkompetisi, tetapi dengan dapat menikmatinya langsung dari panggung di lingkungan virtual di sekitar mereka. . Ia memperdalam karakter yang ia perankan melalui penampilannya.

 

Motion capture (MoCap), atau sering disebut performance capture, adalah teknologi yang memungkinkan proses mengubah pertunjukan live ke dalam format digital. Teknologi MoCap sering digunakan untuk membuat film animasi 3D yang memerlukan akting dari aktor agar pergerakan karakter dalam film terlihat lebih natural. Metode pengambilan gambar komputer ini mengharuskan aktornya mengenakan kostum khusus terlebih dahulu (biasanya berwarna hitam/abu-abu). Selanjutnya, penanda putih ditempatkan di setiap titik sendi sebagai poros dan sambungan tulang, dan titik-titik putih digambar di sekitar wajah aktor, lengkap dengan kamera kepala dan mini-LED untuk menangkap ekspresi wajah aktor. Teknologi MoCap memudahkan pembuat film untuk mengubah gerakan aktor menjadi versi 3D selama tahap pasca produksi.

Teknik ini dipopulerkan oleh Peter Jackson saat mengerjakan trilogi LOTR di studio VFX yang ia dirikan di Selandia Baru bernama Weta Digital, dan akhirnya digunakan untuk membuat karakter Na’avi untuk film Avatar karya sutradara Titanic, James Cameron. di layar lebar. James Cameron dan Sony Corporation telah mengumumkan teknologi inovatif Sony yang memungkinkan pembuat film dengan mudah menangkap adegan aktor di bawah air menggunakan teknologi MoCap, khususnya untuk sekuel Avatar: The Way of Water. Kami telah mengembangkan VENICE 2 Cinema Camera. Butuh waktu hampir 10 tahun. Lebih banyak lagi yang sedang diproduksi. Hal itu dilakukan agar pemandangan bawah air terlihat lebih realistis dibandingkan prekuel tahun 2009.

Bahkan dalam film blockbuster lainnya yang berlatar bawah air, seperti Aquaman karya James Wan, tidak semua adegan bawah air diambil di bawah air. Adegan berenangnya melibatkan pengikatan tali kawat ke tubuh para aktor, membuat mereka terbang dan bergerak di udara dalam ruangan yang dipenuhi layar biru, serta menggunakan CGI untuk membuat rambut mereka terlihat seperti di bawah air. mengambang itu. . Sekuel Black Panther: Wakanda Forever karya Ryan Coogler juga menampilkan akting bawah air yang sebenarnya karena memperkenalkan antihero Marvel yang terinspirasi Mesoamerika melalui kerajaan bawah air bernama Talocan. Akibatnya, pembuatan film adegan bawah air juga menjadi masalah. Terinspirasi. Namun, adegan bawah air di sekuel Black Panther tidak sepanjang atau sekuat di sekuel Avatar karya James Cameron.